52% Investor Kaya di Asia Memiliki Crypto, Indonesia Salah Satunya

0 Comments

Komposisi portofolio investasi tentu akan berbeda untuk setiap orang, karena berkaitan dengan tingkat risiko yang akan diambil dan juga mengikuti perkembangan sentimen ekonomi global.

Sebuah studi oleh Accenture menemukan bahwa pada kuartal pertama tahun ini, ada 52% investor kaya di Asia yang memiliki aset digital seperti aset kripto, NFT, dan dana kripto dalam portofolio mereka.

Studi tersebut menemukan bahwa 7% dari portofolio investor kaya ini berbentuk aset digital. Crypto juga merupakan kelas aset terbesar kelima di Asia, di depan valuta asing (valas), komoditas, dan barang koleksi.

Selain aset digital, investor kaya memegang lebih banyak saham, reksa dana, dan real estat. Diketahui juga, studi tersebut memprediksi bahwa pada akhir tahun 2022, akan ada 21% investor kaya yang memegang aset kripto.

Studi ini menarik 3.200 responden melalui survei, yang semuanya telah menginvestasikan antara $ 100.000 dan $ 5.000.000.

Survei tersebut melibatkan investor kaya di negara-negara Asia seperti China, Hong Kong, Indonesia, India, Jepang, Singapura, Malaysia, dan Thailand.

Dan pada kuartal pertama tahun 2022, Indonesia dan Thailand menjadi negara dengan kepemilikan aset digital terbesar di Asia.

Penelitian seperti ini juga dilakukan oleh broker crypto Gemini, menunjukkan bahwa 40% pemilik crypto akan membelinya pada tahun 2021. Tahun ini adalah tahun ketika semua cryptocurrency meningkat secara signifikan. Indonesia adalah salah satu negara yang membeli aset kripto secara besar-besaran.

Meskipun demikian, investor institusional masih dalam mode pengawasan dan tidak ingin masuk ke industri kripto dulu karena urusan regulasi masih berlangsung.

Kami harus dapat memberikan pandangan yang solid tentang crypto, yang membutuhkan penelitian khusus, ‚ÄĚkata Sacha Walker, Strategi dan Operasi untuk Asia Pasifik di Julius Baer.

Regulasi yang diharapkan dapat memicu peningkatan aliran dana dari institusi ke pasar kripto terus dilihat sebagai eksposur terhadap kripto meningkat dengan kejelasan regulasi dan surut.

IS ini sangat diantisipasi karena IS diharapkan dapat meletakkan dasar positif bagi industri kripto dalam jangka panjang.


Leave a Reply

Your email address will not be published.